Cara menjaga lebih banyak anak perempuan di TI di sekolah jika kita menutup kesenjangan gender

Dunia semakin merangkul teknologi digital, dan begitu juga sekolah kami. Tetapi banyak gadis masih kehilangan mengembangkan TI dan keterampilan pemrograman.

Kelas-kelas TI di sekolah sebagian besar berfokus pada keterampilan dasar, seperti cara menggunakan email atau spreadsheet, atau menggunakan tablet untuk mengakses kuis online dan game edukasi. Pemrograman dan pemecahan masalah berbasis algoritma tidak membentuk bagian dari hari sekolah yang biasa. Mereka cenderung hanya diajar di kelas ekstrakurikuler, seperti klub coding.

Tetapi ini cenderung menarik anak-anak yang sudah menyatakan minat pada teknologi dan ingin belajar lebih banyak. Para siswa yang tidak tahu apa itu pengkodean, atau siapa yang tidak mengidentifikasi dengan budaya komputer (sering dalam bentuk permainan komputer), kurang cenderung untuk berpartisipasi dalam klub ekstrakurikuler ini.

Pelatihan opt-in semacam ini berarti banyak anak perempuan kehilangan kesempatan, terutama jika mereka menganggap IT sebagai hiburan untuk anak laki-laki.

Stereotip gender terhadap mainan juga dapat mendorong perempuan menjauh dari kepentingan teknis. Orang tua cenderung membeli gadget untuk anak laki-laki lebih banyak daripada anak perempuan, seperti yang disarankan di Amerika Serikat oleh sebuah cerita Radio Publik Nasional tentang penurunan jumlah perempuan yang mempelajari ilmu komputer.

Baca Juga : Janji gerakan “belajar kode”

Atau anak perempuan mungkin tidak tertarik pada permainan komputer karena kurangnya protagonis wanita, seperti yang diperdebatkan dengan fasih oleh siswa berusia 15 tahun – dan guru coding – Ankita Mitra. Atau mungkin anak perempuan tidak merasa diterima di klub-klub ini.

Sebuah laporan baru-baru ini tentang partisipasi perempuan dalam komputasi dari kelompok Digital Careers Australia mengeksplorasi kurangnya keterlibatan anak perempuan dalam komputasi. Ini menyimpulkan bahwa strategi terbaik untuk meningkatkan proporsi perempuan yang berpartisipasi dalam komputasi dan IT adalah keterlibatan wajib dan berkelanjutan dengan kurikulum teknologi digital terintegrasi, termasuk kegiatan inklusif gender.

Sekolah harus mengarusutamakan TI

Keterampilan teknologi digital tidak akan menjadi pilihan bagi siswa kami lebih lama. Inggris telah menerapkan kurikulum pengkodean yang akan melihat anak-anak semuda lima belajar program.

Di sini, di Victoria, kurikulum teknologi digital baru mulai berlaku akhir tahun lalu, yang mencerminkan Kurikulum Australia: Teknologi Digital.

Mulai 2017, siswa akan diajarkan pemikiran komputasi, dan akan belajar mengumpulkan dan menafsirkan data menggunakan alat otomatis, dan mengubah data menjadi informasi melalui solusi digital.

Perubahan ini membutuhkan guru yang mampu menyampaikan pelajaran, dan menghargai nilai keterampilan. Kelompok Penelitian Pendidikan Ilmu Komputer di Universitas Adelaide memainkan peran penting dalam mempersiapkan guru untuk kurikulum baru, dengan mengembangkan kursus online yang berfokus pada pengajaran di bidang pembelajaran teknologi digital.

Sekolah juga harus menemukan tempat untuk kegiatan ini dalam kurikulum yang sudah penuh sesak, memaksa mereka untuk mempertimbangkan apa prioritas mereka untuk mendidik anak-anak.

Mengejar IT seharusnya tidak sulit

Saya menjadi tuan rumah diskusi panel yang menarik tentang Women in IT, untuk perayaan ulang tahun ke-60 komputasi di universitas-universitas Australia bulan lalu. Panelis memiliki lebih dari satu abad pengalaman di bidang TI di antara mereka, dan mengeksplorasi banyak faktor yang membuat mereka tertarik pada bidang TI, dan membantu mereka tetap bertahan.

Sebuah komentar yang dibuat oleh panelis termuda menyerang akord tertentu. Neha Soni, seorang analis bisnis di Deloitte, mengamati, Sebuah jajak pendapat informal menunjukkan bahwa banyak dari audiens – sebagian besar, wanita yang sangat berprestasi di bidang TI – berbagi sikap ini.

Ini menunjukkan bahwa wanita yang sukses di bidang TI saat ini adalah pelopor. Mereka bertekad, dan telah bersedia (dan mampu) mendorong melalui rintangan untuk mengejar hasrat mereka.

Ini menunjukkan bahwa mereka telah berjuang melalui berbagai kecemasan yang sering diungkapkan oleh wanita di bidang TI, dan bertahan hidup. Mereka telah melakukan ini, tampaknya, meskipun tidak ada dorongan dan, dalam beberapa kasus, penolakan langsung. Apakah itu harus sangat sulit? Apakah anak perempuan perlu memiliki semangat dan tekad untuk memiliki karir yang sukses di bidang TI?

Saya menyarankan agar kita mengarusutamakan TI, baik untuk anak laki-laki dan perempuan. Kita harus menjadikannya sama seperti membaca, menulis, dan berhitung. Seperti biasa sebagai karier sebagai dokter (di mana wanita mungkin akan segera melebihi jumlah pria) atau sebagai pendidik (di mana wanita sudah melakukannya). Sesuatu yang dipelajari setiap orang, dan siapa pun yang menganggapnya menarik dapat mengejar di tingkat yang lebih maju atau mungkin memilih karier mereka.

Sentimen ini digaungkan oleh seorang siswa berusia 17 tahun dari Methodist Ladies ‘College di Melbourne, Belinda Shi, yang akan mewakili Australia dalam Olimpiade Internasional Informatika (IOI) pada bulan Agustus.

Dia tidak ingin dilihat sebagai “perempuan di tim informatika” tetapi lebih dikenal karena kemampuan pemrogramannya. Dipilih untuk jenis kelamin Anda tidak selalu nyaman.

Perubahan budaya melalui sekolah

Saya berharap untuk saat-saat ketika kita tidak perlu berbicara tentang melibatkan gadis dalam IT, karena gadis secara alami terlibat di dalamnya melalui pembelajaran mereka. Dan untuk saat-saat ketika kita tidak perlu menyoroti pencapaian wanita di bidang TI, tetapi dapat merayakan pencapaian individu yang layak.

Suatu saat ketika hambatan budaya telah dihilangkan, dan itu sama mudah dan normal bagi seorang gadis untuk mengejar karir di bidang teknologi seperti halnya bagi seorang anak laki-laki.

Saya percaya bahwa dengan integrasi kuat teknologi digital dalam kurikulum sekolah, waktu itu tidak jauh. Ketika anak perempuan dan laki-laki belajar teknologi digital bersama-sama, dengan guru yang mendukung, stereotip akan memudar dan perempuan dan laki-laki akan bekerja dengan nyaman berdampingan.

Janji gerakan “belajar kode”

Minggu ini, para pendidik, siswa, dan masyarakat di seluruh dunia berpartisipasi dalam Pekan Pendidikan Ilmu Komputer dengan menyelenggarakan dan memimpin tutorial pengkodean satu jam.

Pada awal minggu, lebih dari 2.700 acara pengkodean Kanada telah terdaftar di Code.org, sebuah organisasi nirlaba di Amerika Serikat yang mempromosikan minggu ini. Acara tahunan ini menggabungkan semangat gerakan “belajar kode”; ini bertujuan untuk menarik minat dan melibatkan siswa dari kelas dasar hingga tingkat menengah atas dalam mengembangkan keterampilan pengkodean.

Pemerintah, perusahaan, asosiasi di bidang ilmu komputer dan pembuat tren semua menyatakan bahwa belajar kode akan memainkan peran kunci di masa depan. Dalam konteks ini, belajar kode sering disajikan sebagai obat mujarab untuk masalah pasar kerja abad ke-21.

Tetapi bagi para pendidik, ada beberapa faktor yang perlu dipertimbangkan ketika memutuskan keterampilan pengkodean apa dan pendekatan mana yang akan dipromosikan. Bagaimana seharusnya mereka menyajikan penawaran pengkodean apa?

Tenaga kerja yang kecewa

Kami menaruh minat khusus pada topik ini. Bersama-sama kami menggabungkan pelatihan bertahun-tahun dalam ilmu komputer, teknologi pendidikan, dan psikologi pendidikan; kepentingan penelitian kami adalah untuk mengembangkan model pengajaran dan pembelajaran untuk memperkenalkan konsep dan logika pemrograman komputer yang sederhana.

Kami ingin penelitian dalam pendidikan ilmu komputer sesuai dengan kebutuhan dan karakteristik pelajar abad ke-21. Kalau tidak, biayanya akan menjadi tenaga kerja yang tidak siap dan kecewa.

Mengapa kode?

Dalam era pasar kerja yang tidak aman, ketika profesi yang berlebihan diproyeksikan untuk dihilangkan sementara yang baru muncul, belajar kode memberi harapan imajinasi kolektif kita.

Ini menciptakan janji sumber pendapatan alternatif serta peluang untuk wirausaha mengingat permintaan keterampilan pengkodean di berbagai industri.

Belajar kode bukan hanya tren generasi muda. Misalnya, Scratch adalah alat yang populer digunakan di dalam dan di luar ruang kelas untuk membuat, berbagi, dan mencampur game. Ini memungkinkan pembelajaran antargenerasi di mana kaum muda, dewasa dan manula dapat membuat prototipe game.

Pengkodean dapat digunakan untuk mengotomatiskan tugas, memecahkan masalah yang rumit, memperkirakan, atau mensimulasikan peristiwa yang belum terjadi. Bidang yang menarik bagi bisnis adalah analitik data, bidang yang melibatkan pengertian sejumlah besar data.

Ketika kita hidup di dunia digital, banyak masalah yang kita hadapi dengan memecahkan masalah komputer teknis, mengendalikan perangkat, atau mengelola merek online dapat diselesaikan dengan pengkodean.

Untuk waktu yang lama, para peneliti telah menghubungkan pengkodean dengan pengembangan keterampilan pemecahan masalah. Jeannette Wing menciptakan istilah pemikiran komputasi untuk menunjukkan sikap dan keterampilan, termasuk sistem pemecahan masalah dan analisis, yang dapat diambil dari konsep dasar ilmu komputer.

Gagasan pemikiran komputasi ini memberikan kesempatan bagi para pendidik untuk mengeksplorasi bagaimana pengkodean dapat digunakan sebagai sarana untuk mengembangkan keterampilan lain yang relevan, seperti pemecahan masalah, pemikiran kreatif dan penilaian kritis.

Percaya hype?

Di A.S., pekerjaan untuk pemrogram komputer diproyeksikan berkurang karena kontrak dialihdayakan. Namun hype seputar coding masih meningkat.

Karena kesenjangan ini, para kritikus berpendapat bahwa gerakan ini berpotensi menciptakan tenaga kerja yang lebih murah. Setelah semua orang belajar kode, pasar akan menjadi penuh sesak dan pengusaha tidak perlu menawarkan gaji yang kompetitif.

Meskipun berpartisipasi dalam acara pengkodean mungkin menyarankan bahwa belajar kode itu mudah, kebenarannya adalah bahwa pengalaman episodik tidak diterjemahkan ke keterampilan pengkodean. Dalam membuat belajar membuat kode menjadi menarik, ada bahaya salah mengartikan pemrograman komputer dengan terlalu menyederhanakan konsep. Untuk berkembang sebagai pembuat kode diperlukan upaya, ketekunan, dan kesabaran.

Peneliti ilmu komputer Leon Winslow memperkirakan pada tahun 1996 bahwa dibutuhkan sekitar 10 tahun untuk mengubah seorang pemula menjadi ahli kode. Para peneliti telah memperdebatkan cara terbaik untuk mengajarkan pemrograman komputer pengantar. Belum ada konsensus tentang jawabannya.

Lebih lanjut, bagaimana kita dapat memastikan bahwa apa yang dipelajari anak-anak hari ini akan selaras dengan pekerjaan dan kebutuhan masa depan? Kami hanya bisa berspekulasi.

Revolusi industri keempat

Klaus Schwab, pendiri dan ketua eksekutif World Economic Forum, menyoroti bahwa dengan munculnya revolusi industri keempat, informasi dan kemampuan untuk memanipulasinya akan sangat penting untuk kelangsungan hidup di angkatan kerja masa depan.

Kami tahu manajemen dan manipulasi informasi akan menjadi kunci untuk menciptakan dan memelihara sistem fisik, digital, dan biologis yang akan menjadi bagian dari rumah dan tempat kerja kami. Kami tahu kami memiliki masalah rumit untuk dipecahkan.

Pengkodean dapat membantu dengan memproses pengamatan mentah menjadi simulasi konkret: itu berarti menggunakan data dari masa lalu dan sekarang untuk membuat skenario model untuk meramalkan masa depan.